Allah Menyatakan diri-Nya: MENGAPA dalam rupa MANUSIA?

by samuelyasa


“Hati-hatilah, supaya jangan ada yang menawan kamu dengan filsafatnya yang kosong dan palsu menurut ajaran turun-temurun dan roh-roh dunia, tetapi tidak menurut Kristus.Sebab dalam Dialah berdiam secara jasmaniah seluruh kepenuhan ke-Allahan, …”                                                                                                     Kolose2:9

 

Bagaimana manusia yang serba terbatas seperti kita ini dapat memahami Allah yang tidak terbatas?Sangat sulit bagi kita untuk memahami hal-hal abstrak seperti kebenaran, kebaikan, atau keindahan kalau kita tidak memiliki contoh-contoh yang tampak oleh mata kita.Kita dapat mengenal keindahan karena kita dapat melihat keindahan itu pada suatu benda yang indah; kita dapat mengenal kebaikan karena kebaikan itu terlihat di dalam diri orang yang baik, dan sebagainya.Tetapi bagaimana dengan Allah? Bagaimana orang dapat mengerti seperti apa Allah itu? Sampai tahap tertentu kita dapat mengenal Allah kalau Allah mewujudkan diri-Nya dalam suatu bentuk yang dapat dipahami oleh manusia, yaitu dengan menjadikan diri-Nya seorang manusia. Walaupun demikian, memang dalam wujud manusia Ia tidak akan dapat menyatakan sifat-Nya yang kekal dan yang mahahadir — tidak akan ada waktu dan ruang untuk itu, tetapi Allah dapat secara kelihatan menyatakan sifat-sifat-Nya. Itu adalah berita yang disampaikan di dalam Perjanjian Baru.Rasul Paulus berkata bahwa di dalam Kristus berdiam secara jasmaniah seluruh kepenuhan ke-Allah-an. Kristus menjadi manusia supaya manusia dalam batas-batas tertentu dapat memperoleh pengertian tentang Allah yang tidak terbatas.Alasan kedua mengapa Allah mau menjadi manusia ialah untuk menjembatani jurang pemisah antara Allah dan manusia. Seandainya Yesus Kristus “hanyalah” seorang manusia atau makhluk ciptaan, maka jurang pemisah antara Allah dan manusia — antara yang tidak terbatas dan yang terbatas, antara Pencipta dan yang diciptakan, antara Yang Kudus dan yang tidak kudus — akan tetap ada. Supaya kita dapat mengenal Allah, maka Allah harus turun kepada kita. Tidak ada “makhluk ciptaan” yang dapat menjembatani jurang antara Allah dan manusia, seperti halnya segumpal tanah liat tidak dapat mengerti atau mencapai taraf sang penjunan. Karena kasih, Allah telah turun ke dunia ini, kepada kita.Ia membuka jalan supaya semua orang dapat mengenal Dia. Pertanyaannya mengapa kita masih mau dibingungkan oleh rupa-rupa filsafat dan dongeng kosong belaka tentang Allah, jika semua ada dalam Kristus? Percayalah hanya dalam Kristus (ant)

Doa: Tuhan dalam nama-Mu kupercaya.